HOBIKU – APA HOBIMU?

main keelrengJakarta, nglarastenan – Hobi. Hayo sobat-sobat nglaratenan punya hobi apa???? Cerita yuk! Kalau aku hobinya kok nggak netep ya? Setiap waktu dari kecil sampai sekarang berubah-ubah. Ini aku cerita ya, dan nanti kamu juga cerita lho, janji!

Waktu kecil hobinya main kelereng, dan juga karet gelang. Wah waktu itu hebat juga, karena bisa dapat kelereng berplastik-plastik (anak kecil latihan judi!). Pokoknya istirahat sekolah main kelereng, pulang sekolah main kelereng, di rumah belajar malem aja masih main kelereng. Lucu deh. Makhlum waktu itu
belum ada play-station, apalagi games online.

Agak besar jadi seneng main bola, bulutangkis, tenis meja dan kadang-kadang main gamelan meski gendingnya itu-itu saja, mahesa kurda. Pernah tuh malem-malem main bulutangkis kaki sobek kena bambu. Mohon dimakhlum ya, orang kampung sepatu merupakan barang mahal dan lapangan saja pakai bambu aja buat lapangannya, jadi ya resiko emang.

caturPernah lho waktu SMP jadi keeper. Cerita pilu neh, karena dalam jarak yang tidak jauh jagoan neonku terkena bola yang cukup keras. Busyet, gak terbayangkan sakitnya. Di jaman SMP ini aku juga hobi main drama, dan ekstrakurikulernya ikut drama. Aku lupa yang ngajar, tapi orangnya kecil ibu-ibu muda getcu. Di jaman SMP aku juga baru bisa main catur, itu juga setelah belajar sama sepupu. Tapi lucu juga, satu games belajar catur, sampai sekarang itu sepupu gak pernah menang main catur sama aku.

Udah besar dan lulus, ya akhirnya hobinya mengembara dan terdampar di kota Jakarta. Disini hobi olahraga masih, terutama bola kaki, volley, bulutangkis dan tenis meja. Ada sekitar 2 tahun menggeluti hobi ini sebelum akhirnya terdampar di meja bilryard.

Lucu memang, karena waktu diajak main di daerah Jakarta Barat ada orang yang mengira, emang saya bisa main bilyard? Meski akhirnya jadi teman akrab. Hobi bilyard ini cukup lama, karena selain ketemu temen-temen sekolah ternyata di kantor juga banyak yang hobi bilyard. Bahkan pernah lho istirahat makan siang dipake bilyard. Di kantor pusat bos-bos sampai hafal, karena begitu saya main kesana udah dipastikan pada kabur ke meja bilyard.

Seringkali main bilyard ini sampai lupa waktu, bahkan wasit yang cewek-cewek itu pulang aja kita masih main sampai pagi. Ke serang nganter temen tengok anaknya dipesantren kita nunggu di meja bilyard. Mau main di museum Satria Manggala udah sesak kita ke Bogor hanya main bilyard sampai jam 7 pagi. Pokoknya kalau mikir waktu itu, gak yakin bisa berhenti bilyard.

Habis bilyard, booming internet nah dan sekitaran tahun 1995 – 2000 (gak inget pastinya) itu mulai deh chatting, dan jaman itu cuman adanya MiRC. Pokoknya setiap kota ada gebetan. Lucu, geli, macem-macem deh. Cuman emang waktu itu gak ada yang tau kalo punya gebetan, makhlum piawai dalam hal ngibulin. Nah, tiap akhir pekan gak ada yang namanya gak dugem, nikmati kuliner Ibukota atau musik hidup seperti Hard-Rock cafe (masih di sarinah building).

Bahkan pernah tuh pulang dugem tahun baru belum tidur, langsung main ice-skating di Mall Taman Anggrek (awal muasal adanya ice-skating). Nah di tahun ini pula saya kenal yang namanya bowling.

bowlingJadi karena mulai banyak hobi, dan yang paling fresh bowling, jadi bilyard mulai dikurangi. Pernah suatu waktu beli bola bowling ke Ancol pulangnya jaketku ilang di dalam patas ac (bayar bus ac masih 1200 kalo gak salah), padahal itu jaket kesayangan. Dan dengan pede pula pernah ikut tournament bowling, dan inget waktu itu di Blok M. Meski kalah tapi rame supporternya, makhlum yang support cewek-cewek. Tapi, di bowling ini pernah juga lho jadi champion di kantor, heheheh ..(sombong nih, gak boleh dosa tau!).

Habis bowling dan seiring berjalannya waktu banyak anggota kita yang sudah berumah tangga, bahkan beranak pinak cuy. Tak ketinggalan aku pun ikut bikin anak dong.

Hobi dugem, bilyard, bowling sudah mulai di lupakan dan ketemu lagi hobi yang lain. Apa itu? Ya apalagi, mancing lah. Nah, didunia mancing ini udah banyak ceritanya. Pernah pulang kampung mancing di WGM berendem seharian, eh besoknya badan kebakar, puans cuy sampai ngelupas. Lucu, pulang ke Jakarta langsung mancing ke laut.

dermaga pana yg rusuhMabok abis, tapi karena dewa ikan bernaung tetep perolehan sangat berkesan, tenggiri 8 ekor, snot (anak baracuda) 19 ekor, kue cilik-cilik 50 ekor lebih dan ikan supermarket kumplit. Pernah ngerasain mutih alias gak dapet samasekali dan juga pernah membawa pulang hadiah yang sudah tidak terhitung, mulai dari uang, kipas sampai kendaraan bermotor sampai masuk tipi segala. Bahkan sebuah tabloid selama satu tahun hampir selalu ada disitu.

Pernah lho mancing ke waduk Wadaslintang berempat. Kalau inget kayak orang gila, anak istri ditinggalin hanya karena hobi. Macet dipantura, sampai Wadaslintang udah jam 3 sore, tidak lama mandi langsung ke waduk mancing dan nginep. Jam 3 pagi yang punya perahu (pemancing dari Solo tiba), ya sudah kita beres-beres deh. Pulang dari Wadaslintang kita lanjut ke Bandung, ngapain lagi kalo gak mancing, hehehhee…..

Trauma cuy. Kalau tidak salah bulan Januari trip mancing ke Binuangeun, namun kita pemancing baru yang lagi belajar negek (mancing tidak dengan penggulung, reel) numpang kapal Jagat III kalo gak salah inget. Kita ada beberapa akan nginep di Pulau Tinjil, sudah bawa bekal komplit. Namanya apes dan alam, siapa coba yang mau ngelawan.

Kita turun pake skoci yang terbuat dari alumunium, skoci yang lebarnya tidak lebih dari satu meter itu harus diisi 4 orang plus air mineral (bekal). Meski cuman 30 menit rasanya seperti bertahun-tahun, bagaimana dihempas ombak sampai skoci kita berbunyi. Bahkan rekan-rekan yang di kapal induk juga sudah ikut panik. Sampai didarat kita di kasih applaus atas kenekatan kita. Kapokkkkkkkkk……

Tidak lama dari trip ini ada trip mancing cumi di pulau seribu. Nah, karena masih trauman lihat ombak yang normal aja langsung mengkeret, apalagi lihat perahunya cuy, sremmmmmmmmm. Akhirnya cuman tiduran di mobil deh.

Habis itu kena badai lagi di Ujung Kulon, dan sejak saat ini off mancing laut sampai saat ini. Nah, sekarang hobinya tinggal main catur dan ngeblog. Ya udah, cerita masa lalu jadiin tulisan aja. Sekian dulu yah. Eh ada yang lupa, cerita Friendster, Facebook belu ketulis. Sampai jumpa.#KD

plinthengNote:

Ada yang lupa, pernah punya hobi berburu juga waktu lulus sekolah, bahkan sampai ke perbatasan Yogyakarta. Setiap hari dari jam 08.00 pagi harus sudah jalan mencari burung apes, bermodal senapan angin, atau bahkan pake plintheng/ketapel.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s